SEJARAH _SIAPAKAH ETNIK ROHINGYA?

Akhir tahun 2012, konflik antar etnis di Myanmar mengalami eskalasi. Konflik antara penduduk asli Myanmar yang beragama Buddha dan etnis Rohingya tersebut, memenuhi media lokal maupun internasional. Tahun 2013 gerakan separatisme di Myanmar yang dilakukan oleh etnis Rohingya masih berlangsung, yaitu keinginan untuk membentuk pemerintahan negara Rakhine. Disebabkan tidak amannya keadaan di Myanmar, kebanyakan etnis Rohingya memutuskan untuk bermigrasi ke tempat yang aman. Menurut data Perserikatan Bangsa- Bangsa (PBB), sekitar 650 jiwa etnis Rohingya terbunuh. Sedangkan  sekitar 115.000 jiwa terlantar, serta sekitar 2.528 rumah mengalami kerusakan.

Konflik antar etnis Rohingya dan penduduk Buddha Myanmar ini sebenarnya telah berlangsung dari dulu. Konflik antara muslim dan Buddha di Myanmar telah dimulai pada tahun 1784 Masehi, saat itu Burma belum diduduki oleh Inggris. Tahun 1784 merupakan tahun kemenangan bagi Buddha di Myanmar, yangmana penduduk Buddha Burma berhasil meruntuhkan kerajaan Islam di Arakan, setelah itu Burma diduduki oleh Inggris.
Jika dilihat dari posisi umat Islam di Myanmar, sebenarnya Islam telah masuk pada abad ke-9 Masehi ke Burma yang dibawa oleh pedagang. Sekitar tahun 1440-an berdiri kerajaan Islam Arakan (Rakhine, yaitu daerah yang diminta merdeka oleh Rohingya sekarang), kerajaan tersebut dipimpin oleh Naseruddin Mahmud Syah. Kemudian kerajaan ini semakin dekat hubungannya dengan Mughal India, dibawah pimpinan Bahadur Shah II.
Saat Buddha Burma menaklukkan kerajaan Islam Rakhine pada tahun 1784, benih permusuhan antara Buddha dan Islam di Myanmar semakin tegang. Ketegangan tersebut ditambah lagi dengan masuknya Inggris menduduki Burma tahun 1824. Dari tahun 1784 hingga sekarang, kenapa Muslim di Myanmar tetap menagalami tindakan kekerasan dari Buddha Burma?
Menurut pakar Politik Islam di Asia Tenggara Muhammad Faris Al-Fadhat, S.IP, M.A, ada beberapa faktor yang menyebabkan ketegangan Muslim dan Buddha di Myanmar.
Pertama, Muslim di Myanmar merupakan pendatang dan penduduk asli Myanmar adalah Buddha. Masuknya Islam ke Myanmar pada abad ke-9 Masehi, tidak terlalu diterima oleh penduduk asli Burma. Berbeda dengan negara di Asia Tenggara lainnya, Islam datang disambut baik oleh pribumi dan diterima sebagai agama bagi mereka. Sebagai contohnya di Indonesia, Malaysia dan Thailand, Islam diterima dengan baik oleh pribumi.
Cara masuknya Islam di Asia Tenggara kebanyakan dibawa oleh pedagang, akan tetapi di Myanmar bukan cuma pedagang. Islam masuk ke Myanmar juga dibawa oleh imigran dari India, yangmana imigrasi tersebut atas dasar pendudukan Inggris di India. Kemudian pada tahun 1824 Inggris berhasil menduduki Burma.
Dengan kebijakan Inggris tersebutlah penduduk India dipindahkan ke Burma, dengan tujuan untuk membantu Inggris dalam mengelola swadaya ekonomi di Burma. Ambisi Inggris untuk menduduki Burma disebabkan oleh letak strategis Burma dalam jalur perdagangan. Myanmar yang berada diantara dua peradaban besar, yaitu India dan China sebagai peradaban yang paling tua di dunia, membuat Myanmar menjadi jalur perdagangan yang strategis.
Sedangkan alasan Inggris mengambil orang India sebagai pekerja di Burma, disebabkan oleh lamanya Inggris menduduki India. Dengan demikian kesetiaan orang India akan lebih kuat dari Burma menurut Inggris, selain itu di India tidak terlalu kuat pemberontakan pribumi atas pendudukan Inggris disana. Sehingga Inggris menjadikan India sebagai bagian dari negara persemakmuran atau disebut British India.
Kedua, orang India yang dipindahkan ke Mynamar oleh Inggris menguasai perekonomian. Hampir seluruh sektor ekonomi di Myanmar terdapat orang India, mulai dari sektor ekonomi pasar hingga merambah ke ranah pemerintahan. Namun yang menjadi permasalahan adalah migrasi dari India tersebut beragama Islam atau Muslim. Sehingga penduduk asli Myanmar yang beragama Buddha cemburu, disebabkan oleh banyaknya sektor ekonomi yang dikuasai oleh Muslim India sedangkan penduduk asli kurang mendapat tempat.
Muslim India yang mendapat tempat yang bebas dari Inggris, mulai membentuk organisasi sosial kemasyarakatan. Gerakan sosial yang dibuat oleh Muslim India bertujuan untuk memakmurkan ekonomi masyarakat di sekelilingnya. Selain organisasi keagamaan yang dibentuk oleh Muslim India, gerakan sosial dan keagamaan Muslim India tersebut tidak dilarang oleh Inggris. Hal tersebut disebabkan oleh gerakan Muslim India tidak mengganggu pendudukan Inggirs di Burma, berbeda dengan penduduk asli Burma yang menyatakan perang pada Inggris.
Akhirnya penduduk asli Buddha Burma menyatakan kebenciannya terhadad Muslim India. Yangmana dulunya penduduk asli hanya berusaha melawan penjajah yaitu Inggris, bertambah menjadi memusuhi Muslim India yang dibawa oleh Inggris ke Burma. Muslim India yang menjadi tulang punggung dari Inggris mendapat sentimen dari penduduk asli Burma.
Hingga pada tahun 1930-an kebencian panduduk Buddha Burma terhadap Muslim India berubah menjadi kebencian terhadap Islam. Untuk mengurangi ketegangan tersebut, Muslim India mulai bersifat terbuka dan berinteraksi lebih dekat dengan penduduk asli Burma. Adapun nama Muslim India setelah tahun 1930 tersebut disamakan dengan nama Burma. Dengan cara meninggalkan nama Islam dan menggunakan nama Burma, rupanya sentimen anti Muslim India berkurang di Burma.
Ketiga, beragam Muslim di Burma. Adapun imigran di Burma berasal dari berbagai negara seperti India, Bangladesh, China dan lainnya. Dari imigran tersebut mayoritas adalah orang Islam. Imigran dari Bangladesh dikenal sekarang ini sebagai etnis Rohingya, sedangkan imigran dari China disebabkan oleh jatuhnya Kesultanan Yuna (Muslim China) ke tangan kekaisaran China. Sehingga penduduk Musim China mencari suaka ke Burma. Adapun Muslim Rohingya yang pernah ingin kembali ke Bangladesh, tapi tidak diterima oleh Bangladesh. Disebabkan oleh sudah lamanya etnis Rohingya tinggal di Burma, itulah alasan Bangladesh menolak etnis Rohingya untuk kembali ke tanah asalnya.
Dari imigran di Burma tersebut, adapun imigran yang paling banyak adalah Muslim India. Namun, kenapa masalah Rohingya yang menjadi permasalahan konflik dengan Buddha di Myanmar?
Menurut Faris Al-Fadhat, India lebih bisa terbuka dan berinteraksi dengan penduduk asli Buddha Burma. Dengan cara meninggalkan nama Islam dan menggunakan nama Burma, Muslim India mendapat sambutan dan tempat yang baik di hati penduduk asli Burma. Selain itu India tidak ikut campur ke gerakan politik dalam melawan pemerintahan Burma, bahkan India lebih menjaga hubungan baik dengan penduduk asli.
Sangat berbeda dengan etnis Rohingya, yangmana Rohingya menuntut kemerdekaan atas Rakhine pada pemerintahan Myanmar. Gerakan politik pun banyak dibentuk oleh etnis Rohingya untuk melawan kekerasan dari Buddha Burma. Beberapa diantara gerakan politik Rohingya yaitu Arakan Rohingya National Organization (ARNO), Rohingya National Liberation Front (RNLF), Rohingya Solidarity Organizations (RSO) dan lainya.
Kenapa Rohingya ingin merdeka?
Dalam hal ini, Rohingya yang merupakan etnis dari Bangladesh dan tidak dianggap oleh negaranya sendiri, menjadi semangat awal bagi Rohingya untuk mendapatkan tempat tinggal yang menjadi identitas mereka. Namun, kenapa Rohingya harus memberontak terhadap Burma? Kenapa Rohingya tidak bisa seperti Muslim India yang lebih terbuka dan mengalah?
Menurut Faris, penyebab Rohingya memberontak dan ingin melakukan separatis (memisahkan diri dari Myanmar), yaitu faktor ketidakadilan dan kekerasan yang mereka terima dari Buddha Burma. Etnis Rohingya yang datang ke Burma dulunya sebagai orang buangan, dianggap oleh Buddha Burma sebagai etnis yang tidak layak ada di Burma.
Sebagaimana seorang pendatang ke negara lain, maka akan muncul sentimen mana tuan rumah dan mana penumpang. Hal tersebut juga terjadi di Indonesia, saat migrasi awal etnis Jawa ke Sumatera. Akan tetapi tidak sampai terjadi konflik fisik seperti penyiksaan dan konflik senjata.
Selain itu, proses migrasi etnis Jawa ke Sumatera pada pemerintahan presiden Soeharto, masih berada di dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Hal yang paling mendasar untuk menyatukan etnis Jawa dan Sumatera tersebut sangatlah efektif, yaitu sama-sama beragamakan Islam atau Muslim. Sedangkan di Myanmar, etnis Rohingya beragama Islam dan penduduk asli Burma beragama Buddha.
Rohingya yang tinggal di Rakhine utara dapat dikatakan sebagai daerah yang sangat miskin. Sumber daya alam yang rendah serta kurangnya pendidikan bagi masyarakat Rohingya, membuat posisi etnis Rohingya ini semakin dikucilkan oleh pemerintah. Bahkan sering dikesampingkan oleh Buddha Burma, karena merek menganggap etnis Rohingya adalah bangsa yang terebelakang dan tidak pantas berdampingan dengan mereka.
Oleh sebab itu juga pemerintah tidak pernah mendengarkan aspirasi dari masyarakat di Rakhine utara ini. Dengan tidak didengarnya aspirasi, serta sering menerima tindakan kekerasan seperti pemerkosaan, perampokan dan penyiksaan lainnya. Rohingya mengajukan diri untuk mendapatkan otonomi di daerah Rakhine utara tersebut. Sehingga organisasi perjuangan akan hak dan keadilan bermunculan dari etnis Rohingya. (syah)

___________________________________________________________________________
Sekarang negara kita seolah-olah seperti diserang dengan kehadiran lebih 1000 hingga 2000 orang Pendatang Asing Tanpa Izin (PATI) etnik Rohingya dan pihak berkuasa juga berjaya mengesan 5000-6000 etnik ini berada di Selat Melaka dan juga perairan antarabangsa.

Mereka dipercayai terkandas di tengah-tengah laut kerana dipercayai tiada hala tuju berlayar kerana kawalan ketat yang dilakukan oleh pihak berkuasa Malaysia, Thailand dan Indonesia.

Baru-baru ini lebih dari 1000 etnik ini telah bertindak terjun ke dalam laut selepas bot mereka telah tersekat di beting pasir dan kebanyakkan mereka telah berenang ke Langkawi yang menimbulkan kekecohan di kalangan penduduk.berdasarkan laporan media utama di Malaysia penduduk tempatan, khususnya di Langkawi, risau tentang keselamatan mereka dengan ketibaan mereka ini.Mereka yang datang bersesak-sesak di dalam hanya sebuah bot bilis belayar dari Myanmar selama seminggu tanpa bekalan makanan dan minuman.

Semalam, 13 Mei bot negara tentera Marin Indonesia telah telah menahan dan melencongkan tiga buah bot yang dipenuhi etnik Rohingya ini ke Malaysia.
Perkara ini disahkan jurucakap angkatan laut negara itu, Manahan Simorangkir.
Beliau berkata bot tersebut telah ditunda keluar daripada wilayah negara Indonesia dan mereka tidak memaksa pendatang tersebut berbuat demikian tetapi kerana menurut pelarian tersebut mereka memang hendak pergi ke Malaysia atau Australia.
Walaubagaimanapun Encik Simorangkir tidak mendedahkan kemana hala tuju bot-bot berkenaan.
Selain itu, dua hari lepas empat buah bot kecil yang membawa 1,400 pendatang Rohingya oleh mereka telah berjaya diselamatkan di luar pantai Indonesia dan Malaysia sehari selepas 600 pendatang Rohingya yang menggunakan kapal kayu tiba di Aceh, Indonesia.
Kebayakan mereka dikatakan lari dari destiansi sebelum ini iaitu Thailand selepas negara gajah putih itu dikatakan mengambil tindakan membanteras pemerdagangan etnik Muslim Rohingya yang sedang menuju ke negara jiran, berikutan penemuan kubur mayat ditanam beramai-ramai di Songkhla, Thailand, baru-baru ini.

Dari satu laporan berita luar negara telah menemuramah pelarian ini, sungguh menyedihkan apabila mereka menceritakan bagaimana mereka datang ke Malaysia.
Menurut cerita wartawan tersebut, mereka sebenarnya sayangkan tanah mereka, negeri mereka tetapi kerana berlakunya pembebasan etnik di sana di mana entik ini dibunuh, rumah mereka dibakar dan dihalau menyebakan mereka terpaksa berbuat demikian.
Mereka datang bersesak-sesak menyelamatkan diri menggunakan bot nelayan tanpa bekalan makanan. Dalam perjalanan ada yang meninggal kerana kebuluran dan mayat mereka terpaksa dibuang ke laut.
Siapakah sebenarnya Entik Rohingya ini?
Memetik laporan Astro Awani yang menemuramah  Presiden Myanmar Ethnic Rohingya Human Rights Organization Malaysia Zafar Ahmad Abdul Ghani menegaskan mereka bukan pendatang asing seperti yang datang dari Bangladesh, Indonesia ataupun Nepal.

“Kita harus jelas di sini bahawa etnik Rohingya bukanlah pendatang asing yang seperti diklasifikasikan di sini. ,”
“Rakhine merupakan tanah kami. Itu memang negeri kami. Namun pada 1978 junta tentera Myanmar cuba menghalau kami dari tanah kami. Ini menyebabkan ramai yang lari ke Bangladesh. Mereka dalam golongan pelarian.”
“Ini dikenali sebagai Operasi Nagamin tentera Myanmar, dimana kezaliman dibuat dan terdapat pencabulan hak-hak asasi kemanusiaan,” katanya.
Akta Kewarganegaraan 1982 yang digubal oleh tentera Junta Myanmar tidak mengiktiraf Rohingya sebagai salah satu etnik di Myanmar menyebakan mereka ini tidak mendapat kewarganegaraan. Ini menyebabkan mereka dilucutkan dari sosio-ekonomi dan politik negara.
“Sekarang ini Myanmar mengiktiraf 135 golongan etnik dan etnik Rohingya tidak tersenarai,”.
Menurut beliau, mereka mempunya kampung dan tanah di Rakhine sebuah kawasan yang kaya dengan pertanian, minyak, gas dan sebagainya dan ini merupakan salah satu usaha untuk pihak tentera untuk mengambil tanah mereka.

“Pada 1988, terdapat sebuah lagi operasi di mana kanak-kanak berusia 12 tahun ke atas harus menjadi buruh paksa. Terdapat kezaliman lain seperti penangkapan, pembunuhan dan juga rogol.
“Kita tidak dapat memiliki apa-apa. Pisau untuk potong sayur pun tidak ada. Kalau kita ada pisau, mereka akan tahan satu keluarga dan bawa mereka keluar dari kampung itu. Kami juga tinggal di kem, kami tidak mempunyai rumah,” katanya.
Kemana hala tuju mereka? kerana berlaku kezaliman dan proses pembersihan etnik di Myanmar, ramai etnik Rohingya terpaksa meninggalkan tanah mereka.
“Sekarang terdapat 2 juta etnik Rohingya di Rakhine dan 2.5 juta di luar Rakhine.
“Macam mana kami mahu hidup di negeri sendiri, kalau pihak kerajaan mahu membunuh kami? Kami sudah tiada hak, baik kita lari sahaja,” kata Zafar.

Selain warga Bangladesh, etnik Rohingya turut mencari perlindungan di negara ASEAN seperti Thailand, Indonesia dan Malaysia. Kepada mereka yang lebih bertuah, mereka mendapat suaka di negara ketiga seperti Amerika Syarikat.
“Kami bukan lari ke Malaysia sahaja. Kami berada di mana-mana… ada di sini, ada di Indonesia, Thailand, Bangladesh, Dubai, Amerika Syarikat… di mana sahaja kita boleh mendapatkan perlindungan,” katanya.
Memetik laporan MediaCorp,  Pertubuhan Antarabangsa bagi Migrasi (IOM) menggesa negara-negara Asia Tenggara supaya mencari dan menyelamatkan mereka ini dipercayai ditinggalkan terumbang-ambing di tengah-tengah lautan.
Menurut jurucakapan IOM, Joe Lowry berkata, mereka tidak mempunyai keupayaan untuk mencari mereka namun pemerintah-pemerintah negara Malaysia dan Indonesia mampu melakukannya.
Beliau menambah, para pendatang mungkin berada dalam keadaan melarat, malah mungkin ada yang mati jika mereka tidak ditemui dengan secepat mungkin.
Bagi SK kerajaan Malaysia perlu memainkan peranan ini menyelamatkan mereka yang masih terumbang ambing di tengah laut Selat Melaka. Selamatkan mereka yang merupakan saudara Islam yang tertindas.

sources by http://aazale.blogspot.com/
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s